Breaking News

23 February, 2012

Situ Beli Gw Jual (Bagus gak?)

“Ya Allah Lela.. hari gini lo masih molor aje..” teriakan emak mengagetkanku dari mimpi ketemu Justin Bieber semalem dan akhirnya..

“Gedubrak,” bunyi badan gembrot gw yang bisa dibilang kembar sama sapi tetangga.

“Nah kan elo jatoh mulu dah kebanyakan ngebo sih lo.” Emak bukannya nolongin aye masih aje ceramah kayak ustad Jefri.

“Ah Emak, lagi asik-asik ngimpi juga, diteriakan pake toak,” kesalnya hati gw gagal sudah mau dicium sama JB.

“Lela, Lela bangun udah siang ini masih aja lo ngedon di tempat tidur.”

“Iye mak nanti ngapah sih. Masya Allah. Susah banget dah ngeliat anaknya seneng.” Terpaksa gw bangun dan kembali duduk di meja makan.

“Eh, lo tu ye musti belajar noh ma Zaenab, pagi hari udah bangun bantu Emaknye jaga warung. Nah elo siang aja masih kayak Kebo.”

“Tu kan Emak lagi-lagi nyamain aye sama Zaenab, yang anak Emak tuh die ape aye Mak?” wajah bertekuk tujuh saking keselnya sama emak yang tak kunjung selesai orasinya.

“Karena elo anak Emak gw kasih tau kalo’ lo anak tetangga mah gw diemin aje peduli amat gw.”
Lama-lama bisa pusing gw dengerin emak, mending jg gw ke kamar mandi dah atau tidur lagi?

***

“Assalam’alaikum, Mak ade Lela?” salam Doel dari luar.

Doel itu sohib karibnya Lela dari zaman masih dalam perut emaknya masing-masing sampe udah gede kayak sekarang. Doel orang yang paling tahu borok-boroknya si Lela mualai dari ngupil sembarangan, kentut sembarang tempat, nguap kagak pernah di tutup, ketawa ngakak, kalau makan udah kayak makan di warteg sampai tidur ngorok pula.

“Noh, lo liat sendiri aja dah kelakuan Lela, seperti biasa ngorok siang bolong,” tunjuk emak ngeliat anak satu-satunya itu tetap kekeuh berselimutkan keringat dalam selimut.

“Eh bagus dah Mak, saya mau ngomong penting sama Emak,” bisik Doel kemudian.

“Emang ade ape Doel?”

“Sini Mak, kite ngomongnye musti pelan-pelan biar gak kedengern sama Lela,” sahut Doel sambil menarik kursi makan.

“Iye, apaan sih horor banget dah.”

“Gini Mak, semalem teman aye telpon tuh dia minta dikenalin sama Lela. Nah tuh cowok suka sama Lela,” wajah antusis dar Doel terpancar ke hati emak.

“Ah nyang boneng lo. Masa sih ada cowok yang demen ma anak gw,” penasarannya bukan main emak dibuatnya.

“Iye, gw aje kagak nyangka Mak. Gw tanya alasannya die kagak mau jawab. Katanya mau ketemu Emak langsung dah.”

“Beneran nih Doel? Cakep kagak orangnya? Lela bakal suka kagak tuh? Namanye siape?”

“Beuuuuhhh, pokoknya Mak guantengnya kagak nahan dah. Kalo’ gw cewek nih ya bisa-bisa gw kelepek-kelepek mulu mandangin wajahnya yang ganteng nan imut itu.” Doel yang masih demen ma cewek itu mempraktekkan kebiasaan para cewek yang ngiler liat tampang cowok ganteng di kampusnya.

“Ah akal-akalan lo doang kali Doel, kagak percaya gw mah. Mana mungkin cowok ganteng suka sama kebo punya Emak itu.”

“Hahahahahhaaaa..” Doel gak berhenti ngakak mendengar penuturan dari emak yang dengan lugunya menyamakan Lela dengan Kebo.

Penasaran menyelimuti emak dan malam ini juga si Doel akan membawa Lela ke pusat kota dan membiarkan emak bertemu cowok itu.

***

“Lela, lelaaaa. Cepetan ngapah sih ude mau jam tuju nih keburu tutup tuh pasar malem.” Teriak Doel gak sabaran nungguin Lela bebenah.

“Sabar Crut, gw lagi ngelipet mukenah bentar kek. Orang sabar pantatnya lebar kayak gw,” jawab Lela asal.

“Ah elo, dandan juga kagak bebenah aje lama banget. Keburu tua nih.” Kesabaran Doel mulai habis tatkala sms Andi mendarat di hapenya.

“Doel, gw udah mau nyampe nih elo udah ngajak Lela kabur belon?”
Andi adalah cowok yang mau kenalan sama emaknya Lela, cowok macho ini benar-benar gentle. Sebelum deketin anaknya kenalan dulu sama orang tuanya.

“bentar lagi Ndi, si Lela masih bebenah. Eh, ni si Lela dah keluar, gw cabut dulu kira-kita lima menit lo langung ke rumahnya aje ye,” bale andi dalam smsnya dan buru-buru dimasukkin hapenya ke saku celana takut ketahuan Lela.

“Emak pamit dulu, Lela pergi dulu yak sama Doel,” sahut Lela dan emak langsung keluar dan berpesan aneh.

“Iye, ati-ati di jalan, pulangnye maleman aja yak.” Emak udah wanti-wanti si Doel biar kagak cepet pulang takut misi mereka ketahuan.

“Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikumsalam.”

****

Lima menit kemudian mobil Andi udah nongol di halaman rumah Lela, dan emak sudah stand by duduk di teras. Saat Andi keluar dari mobil sesaat itu juga jantung emak mau copot, ketidakpercayaannya membuatnya hampir pingsan dibuatnya, omongan Doel benar adanya.

“Assalamualaikum Mak, saya Andi.” Tangan emak langsung digamit untuk dicium sambil memberi salam. Orang tua mana yang tidak tersentuh melihat kesopanan yang pertama kali muncul.

“Wa, wa, waalaikumsalam.” Jawab emak gugup.
Dalam hati emak masih berdecak kagum dengan sosok tinggi, ganteng, rupawan, kurus dan putih di hadapannya. “Ternyata Doel kagak boong ma gw, Masya Allah gantengnya ni bocah.”

“Mak, Mak, apa Mak gak pa pa?” tanya Andi kebingungan yang melihat emak berdiri jadi patung begitu.

“Eh, eh, kagak ngapa. Ayo deh silakan duduk.” Emak mempersilakan Andi duduk dan menawarkan teh hangat.

“Iya Mak makasih. Oya, Emak udah dikasih tau Doel kan kedatangan saya kesini. Saya suka sama anak Emak, Lela. Saya gak berni deketin kalau saya gak minta izin dulu sama orang tuanya. Malah kalau Emak ngizinin saya mau ngelamar Lela.” Runut penjelasan Andi untuk menyampaikan maksud hatinya yang terbilang langka dan gak masuk diakal buat seorang emak yang punya anak perawan ting-ting yang malesnya bukan main dan nihil untuk terjama mata-mata sejernih cowok ganteng itu.

Emak yang dengerin cuma manggut-manggut kayak ayam matok cacing dan angkat bicara dengan nada sedikit galau “Mak sampe detik ni juga kagak percaya sama omongan elo, mana ada cowok kayak lo yang begini ni suka sama anak gw yang kayak kebo bunting yang dandan aja kagak pernah apalagi mau disukain sama cowok macem lo.”

Andi hanya tertawa kecil menanggapinya, wajar saja jika ketidakpercayaan itu muncul lantaran dia baru juga nongol langsung mau melamar anak orang. Andi mulai menjelaskan alasannya sampai bisa menyukai sosok Lela.

“Saya suka Lela karena dia jujur seperti anak bayi, tak peduli berapa banyak cewek yang mengejar saya tapi sosok Lela lebih menarik untuk saya. Dia bicara apa adanya dan tidak dibuat-buat, jadi dirinya sendiri itu yang saya suka.”

Emak mulai paham dengan maksud baik kedatangan Andi, tapi apa mungkin Lela mau tiba-tiba nikah sama cowok yang baru datang itu. Harus cari akal bagaimana biar Lela mau nikah sama Andi. Obrolan itu mengalir begitu saja, berhubung emak satu-satunya orang tua Lela otomatis emak juga yang harus mengambil keputusannya bareng Andi.

Keputusan akhir dicapai, Emak akan berpura-pura nangis di depan Lela dan mengatakan Babe pernah punya utang sama keluarganya Andi dan mereka harus membayarnya dengan menikahkan Lela dengan Andi. Ketika esok paginya rencana itu berjalan dengan baik, Lela yang kebangun lantaran denger suara emaknya yang nangis meraung-raung.

“Hadoooh Emak kenape lagi sih pagi-pagi begini udah nangis? Ayam tetangga kagak berkokok? Sapi Doel kagak mau diperes? Atau Emak abis diperkosa?” tanya Lela gak henti-henti dengan pertanyaan bodoh yang bikin emak mau mati ketawa nahannya.

“Le kenape sih lo kagak pernah serius dikit, Emak lo lagi nangis masih aje lo becandain.”
Singkat cerita si emak menceritakan maksud hati kenapa tadi dia mendung, gerimis dan hujan begitu hebatnya. Gantian Lela yang tersambar petir dan bengong kayak ayam mati kelindes. Ouch! Dia kagak nyangka emak tega ngejual anaknya demi bayar utang babe, terpaku dan tergugu menghadapi petir di siang bolong.

Namun begitu Lela tahu cowok yang mau dijodohin sama dia bukan main girangnya, binar mata itu berubah menjadi lecutan kembang api berwarna-warni. “Ya Allah Engkau baik sekali padaku, cowok ganteng nan rupawan macam Andi mau menikahi daku,” ucap Lela sok berpujangga menatap langit yang malu-malu menemani mentari siang itu.

“Tapi ada syaratnya, elo musti ngurusin badan lo yang gendut itu. Bisa kagak lo kalo’ gak nih rumah bakal disita seisi-isinya termasuk elo.” Seru emak memadamkan percik kembang api yang sempat bersinar tadi.

“What? Gw musti kurus kayak tiang listrik? Aduh, syaratnya kagak ada yang lebih memungkinkan untuk gw jalani tuh Mak?” pinta Lela kemudian.

Mulai sejak itu Lela daftar aerobik, fitnes sampai lempar galah. Gak mau kalah sama yang namanya syarat, untuk sebuah piala yang bernama Andi, dia rela ngorbanin waktu untuk berolahraga dan gak kalah hebatnya dia mulai belajar dandan. Semangat itu membara seperti tersulut percik api yang berkobar dan sulit untuk padam.

Orang sekampung yang notabenenya masih sodare dari emak, babe, ncang, ncing, semua mendukung Lela 100% saking kepengennya bermantu cowok tulen gantengnya itu. Merubah keturunan lebih tepatnya. Tiap pagi di depan jendela Lela udah ribut kentongan yang dipukul-pukul buat jadi alarm Lela biar lekas bangkit dan lari pagi. Ajib kan??

***

Pernikahan pun tiba, Lela sudah berhasil menurunkan 10 kilo berat badannya plus tambah cantiklah rupanya, ibarat kata itik menjelma angsa. Aduhai, lelaki mana yang tidak kepincut. Pesta ala betawi bukan main meriahnya, segala ondel-ondel, tanjidor sampai mercon ikut meramaikan suasana. Ondel-ondel sebagai lambang betawi kagak pernah absen dari peradabannya, apalagi kalau yang nikah bukan Lela mungkin dia yang jadi ondel-ondelnya, badannya pas. Pas masuk kagak bisa keluar. Cakep.

Tanpa ribet undangan buat ngundang sodara-sodaranya, Lela cuma ngumumin pernikahannya lewat mic di masjid sebelah rumah. “Woy sodare-sodare sebangsa dan setanah aer, aye mau nikah ni Minggu besok, pada dateng yak, jangan lupa bawa kado dan angpao nya.” Pesan Lela tak lupa terucap wanti-wanti yang pada datang lupa bawa amplop tibang gocapan juga Alhamdulillah dah.

Keluarga Andi datang tepat pada waktunya, berasa ngeliat acara ulang tahun Jakarta kalau nikah sama orang betawi rame, rempong tapi kagak ade matinyeee. Pas roti buaya mau dimakan sama maminya Andi “Auw, aduh.”

“Kenapa Mi?” tanya Andi bingung ngeliatin mami beraduh-aduh ria megangin roti buaya itu.

“Ndi, ini roti alot bener. Copot nih gigi palsu Mami.”

Sabil Ananda, April 26

0 komentar:

Post a Comment