Breaking News

06 February, 2012

Memory 2010


  KETIKA TAKBIR MENGGEMA
Suara takbir hari raya Idul Fitri masih menggema di udara ketika kupandangi alat pendeteksi kehamilan itu dengan pandangan tak percaya. Aku hamil? Kugelengkan kepalaku perlahan. Darahku terasa mendidih lalu naik menuju kepala. Mimpikah aku? Masih dengan pandangan tak percaya, kulihat alat itu sekali lagi. Tetap ada tanda 2 strip merah dan tak berubah.
Mataku berkunang-kunang, tubuhku mulai limbung. Kedua kaki sudah tak sanggup menahan berat tubuhku. Aku harus bisa berdiri dan menunjukkan seolah tak terjadi apa-apa padaku. Kakikupun berjalan perlahan keluar kamar mandi menuju kamar tidur.
Air mataku menetes tiada henti. Dadaku terasa sesak. Kupandangi alat itu lagi, tetap 2 strip. Ah... Aku benar-benar hamil. Kubenamkan kepalaku diatas bantal lalu ingatanku melayang.
Saat itu aku adalah ketua dari perkumpulan teman-teman dunia maya. Entahlah, aku selalu bisa menggerakkan orang untuk ikut dalam komunitasku. Aku punya keinginan untuk menghapus arang yang telah tercoret di wajah dunia maya. Lewat dunia maya, banyak anak hilang dan kabur dari rumah.
"Kamu hebat." Bisik bang Fatah ditelingaku ketika aku mengambil mikrofon darinya untuk berpidato.
Aku tersenyum kecil padanya lalu berpidato di depan para anggotaku. Kukemukakan visi dan misiku mendirikan komunitas ini dengan suara menggebu-gebu. Mungkin aku memang pantas menjadi aktifis mahasiswa ketika 20 orang dalam cafe ini bertepuk tangan setelah pidatoku selesai.
Ah... Aku bahagia. Mulai dari 7 orang yang masuk komunitas ini, sekarang telah mencapai 20 orang dalam 1 bulan. Aku bersyukur karena bang Fatah juga mendukung niatku, dia mempersilahkan aku menjadikan cafenya sebagai bascamp.
"Bu Admin, buku anggotanya harus diisi sesuai KTP ya? Tapi KTP milikku hilang. Ini ada KTP lama, apa boleh?" tanyanya padaku saat aku memberikan buku anggota yang wajib diisi tiap anggota padanya.
"Ya udah gak apa-apa walau KTP lama." Jawabku padanya sambil tersenyum simpul.
Dia orang yang humoris, semua anggota merasa nyaman berada di dekatnya, begitu juga denganku. Giginya yang tidak rata membuat wajahnya semakin lucu jika tertawa. Sifatnya yang kekanakan seolah menyuruhku untuk melindunginya.
Karyono atmojo putro, itu namanya yang tertulis dibuku anggota. Usianya menjelang 29 dan alamat rumahnya di Kromengan. 1 tulisan yang menarik perhatianku. Statusnya LAJANG!
Kami mulai akrab dan cocok dalam segala hal. Aku bisa menjadi diriku sendiri bila berada di dekatnya. Dia selalu bisa memberiku motivasi dan dukungan untuk segala aktifitasku. Hal yang tidak mudah mendirikan komunitas itu karena aku hanya lulusan SLTP tapi keinginanku yang tinggi tak pernah terhalang oleh ijasahku.
"Antar aku kondangan ya?" tanyaku padanya suatu hari.
"Kemana? Aku sibuk banget lho. Jangan lama-lama ya?" tanyanya balik padaku.
"Oke!"
Sepulang dari kondangan, kami menuju sebuah cafe untuk menghabiskan waktu. Aku bosan berada di rumah, bertengkar terus dengan adik, kakak dan ibuku. Tiada hari tanpa bertengkar dengan mereka. Aku lelah.
Disana ia ceritakan tentang masa lalunya yang kelam. Jalan penuh liku yang telah ia lewati sampai ia berada di depanku. Tiba-tiba aku merasakan bahwa dia adalah orang yang dapat kupercaya. Kuceritakan pula rahasia beberapa tahun lalu yang seharusnya tak perlu diketahui orang lain. Sebuah aib.
Air mataku menetes perlahan, nafasku mulai tak beraturan. Aku marah mengingat kejadian masa kecilku. Aku marah pada Tuhan.
"Sssttssh...." Desisnya pelan sambil menempelkan jarinya dibibirku.
Dia lalu memeluk tubuhku dengan tangan kekarnya dan mendekapku dalam dadanya yang bidang. Hangat. Hatiku juga terasa tenang dan damai. Dia adalah laki-laki yang selama ini kucari. Laki-laki pengertian, baik, sopan, humoris dan mampu membuat hatiku berdebar dengan cepat. Aku menyukainya.
Sampai suatu ketika komunitasku diundang kopdar oleh komunitas lain di kabupaten. Aku beserta 7 anggota termasuk dia menghadiri undangan itu. Saat itulah dia menyatakan perasaannya padaku.
Entah setan apa yang merasukiku atau pesonanyalah yang membuatku mau saja dia ajak ke penginapan sebelum acara itu usai. Disana kami habiskan waktu sampai senja menghilang. Dia puji diriku sampai aku tersipu malu dan dia bagi segala suka dukanya padaku.

***

Aku tak tahu maksud hatinya ketika dia berikan handphonenya kepadaku. Sampai keesokan harinya aku sadar bahwa banyak SMS dari seseorang untuknya, Mama Devi nama yang tertera sebagai pengirimnya. Disana tertulis tentang Ayah dan Ula. Apa tujuannya? Apa arti dari SMS itu?
"Jangan tinggalkan aku." Ucapnya pelan ketika kutanyakan hal itu padanya.
Air matanya mulai merebak. Dia ungkapkan segala rahasia yang telah ia sembunyikan. Ah... aku kecewa. Ternyata dia telah menikah dan mempunyai seorang anak berusia 5 tahun. Aku mulai mengerti, Devi ternyata istrinya yang sedang bekerja ke luar negeri dan Ula adalah anak perempuannya yang berusia 5 tahun, Maula devinta putri.
"Tampar aku, pukul aku tapi jangan kau tinggalkan aku. Hanya kau harapanku, hanya padamulah kutanamkan cintaku." Katanya padaku sambil menitikkan air mata.
"Kau...!" Ucapku berang.
Kutampar pipinya dengan sejuta rasa kecewa dan amarah. Tetapi hatiku langsung luluh ketika dia peluk tubuhku, dia ucapkan seribu maaf dan dia ungkapkan sejuta rasa padaku. Hatiku lemah karena ada cinta untuknya padahal aku tahu, aku tak pantas mencintainya. Mencintai orang yang telah sah dimiliki orang lain.
Air mataku ikut menetes mendengar segala cerita tentang istrinya, tentang pernikahannya yang sudah diambag kehancuran. Betapa malang nasib Ula yang tak mendapatkan kasih sayang dari seorang Ibu. Aku berjanji pada diriku sendiri, kelak aku akan mencintai dan menyayanginya sepenuh hati.
Kini kuperhatikan sekali lagi benda yang masih berada ditanganku. Bibirku mulai mengulas senyum tipis. Tak mungkin dia mau mengakui bahwa janin dalam kandunganku adalah anaknya karena sudah 2 bulan yang lalu aku meninggalkannya.
Aku sadar bahwa yang kulakukan dengannya adalah kesalahan besar. Sebelum semuanya terlambat, aku harus mengakhiri hubungan kami. Ketika hati kecilku mulai bicara kembali. Mampukah aku menyakiti hati seorang istri? Bukankah aku juga wanita, sama seperti istrinya?

Tapi Tuhan telah berkehendak lain, sekarang sudah ada janin dalam perutku. Mungkin usianya lebih dari 2 bulan. Air mataku menetes semakin deras, aku harus berjuang semakin keras disaat aku mulai kembali ke jalan-Nya.
Seandainya janin ini bisa memilih, dia pasti memilih mati dari pada harus dianggap sebagai anak haram seumur hidupnya. Mungkin ini karmaku tapi aku tak boleh menangis. Aku harus menggugurkan kandunganku sebelum mencoreng arang di wajah ibu. Aku harus bisa membunuh janin ini.
Ampuni aku Ya Allah... biarkan kutanggung dosa ini sendiri tanpa harus ada hati yang tersakiti. Bukan dia, istrinya ataupun keluargaku hanya karena janin yang tumbuh dalam rahimku. Biarkan kuhadapi kehidupan ini sendiri, aku tau, aku pasti mampu.

Allahuakbar
Allahuakbar
Walillahilhamd

0 komentar:

Post a Comment