Breaking News

15 February, 2012

dimana bumi dipijak disitu senyum disebar



kayanya peribahasa yang rada dimodif di atas menggambarkan pentingnya berkomunikasi dibarengi humor. daku mungkin salah satu orang dari sekian juga orang (bagi yang ngrasa aja sih) yang suka menyepelekan keluewasan berkomunikasi ditambah kemampuan menyajikannya dalam humor (terserah humornya mau segar atawa basi, yang penting bikin mata yang ngantuk jadi rada melek, and rasa yang bosen jadi rada seger). ceritanya tadi baru habis ngajar mata kuliah yang "ngga banget deh" mata kuliah ekonomi pembangunan yang isinya kudu ngomongin teori pembangunan ekonomi negara (ngga banget kan), bayangkan sodara-sodara ngajar jam 4 sore ampe jam setengah enam, trus nyambung lagi  ampe jam tujuh, and dah dua kali ngajar infocus ga nyambung aja sama lappinya, tiba-tiba mati lampuu lagi, duh Tuhan emang dasaar nih. mana anak-anak udah pada ngomporin aja biar dibubarin "bagiin aja bu papernya, biar kita belajar dirumah"

But the show mas gondrong eh must go on. akhirnya dengan sedikit bete daku bilang "ok, rekan-rekan kita tetap kuliah, buka catatannya (lah si ibu mupeng banget ya kan mati lampu), tapi lumayan bikin seger anak-anak buktinya pada protes "yaa ibu mana kelihatan...pulang aja buu.." koor anak-anak semakin semangat, tapi aku ga kehilangan semangat buat ngajar, secara udah siap amunisi donk laptop keren warna merah dapet minjem dari sang mami, (hehe nyokap emang lebih keren dari anaknya yaa), materi kuliah bentuk power point, spidol hitam dapet nodong dari sekre, berangkat aja pake taksi ojeg, sampe sini ngga ngajar maaf cin itu berlaku jaman dulu pas jadi mahasiswa hehe.

sambil menyisipkan sedikit candaan "anak cowok hati-hati ya tangannya jangan kelayapan" terdengar tawa cekikian disana sini, hehe ya biarlah ini menjadi pengalaman pertama mengajar sambil mati lampu, gini toh rasanya jadi guru tapi anak-anaknya golongan hitam semua alias ga keliatan. setelah hampir dua puluh menit berlalu diisi dengan bla..bla..bla alias ngejelasin materi yang kudu diberikan byaaar lampu kembali menyala dan ternyata sodara-sodara pemandangannya emang ngga banget, anak-anak ada yang sambil senderan di kursi, ada yang matanya kriyep-kriyep ga nahan kek lampu lima watt di kamar mandi, yang becanda jangan ditanya hampir semua (yoo wesh ora opo-opo sing asik bae yang penting ulangan bisa jawab ya nduk, hehe).

setelah kerongkongan seret karena bermonolog ria didepan kelas, aku keluarkan jurus andalan menahan haus "ada yang nanya? silahkan saya beri waktu 10 menit yaa" (lumayan bisa breek dulu 10 menit, sumpeh lupa bawa botol minum si kaka, hehe) tak lama salah seorang mahasiswa bertanya "bu boleh nanya materi yang kemaren ga?, soalnya yang kemaren saya belum ngerti" belum sempat aku menjawab terdengar mahasiswa yang lain mengamini "iya buu, ngga ngerti" waduh jadi setelah dua pertemuan ini kemane aja sodara-sodara ...

 "oke yang mana yang belum ngerti" dengan kompaknya anak-anak menjawab "semuaa buu" gubrak daku terjatuh dikelilingi burung2 yang beterbangan (hihi ngga ding, lebay banget yaa) salah satu mahasiswa meneruskan "ini bu banyak istilah yang kita ga ngerti bu, GDP, GNP apa kali bu" duh anak-anakku gimana mo jadi pengganti Sri Mulyani Indrawati mantan menteri keuangan kita itu (jadi sri haryati aja,hehe ga janji deh), lah udah semster tiga aja istilah ekonomi masih cengo...masa sih level bahasanya kudu diturunin lagi (deeuh sombong banget dosen dadakan ini) satu hal yang sangat2 perlu disadari ternyata kendala bahasa menjadi kendala komunikasi antara kami (huh lebay) ternyata dari tadi daku berbicara mahasiswa ga ada yang ngerti n geleng2 kepala kebingungan bukan ajep..ajep..

masih merenung nih mata kuliahnya yang ngga banget, or mahasiswanya yang masih culun kek anak bawang, or dosennya yang rada-rada ya, tapi setidak-tidaknya anak-anak ga bete kalo ditambah sedikit humor, mereka masih welcome kalo dikasih guyonan...biarpun biarlah bahasanya masih kudu disesuaikan.

jadi berkomunikasilah dengan bahasa setempat dihias dengan bodoran dan senyuman (itu sih sesuatu yaa)



0 komentar:

Post a Comment