Breaking News

15 February, 2012

Antara Merak dan Jakarta ( part three )


 


ANTARA KONDEKTUR, SUPIR DAN PENUMPANG

Secara teratur naik bis dari Pulogadung pada jam yang sama membuat kenalan bertambah. Salah satunya sudah pasti sesama penumpang. Ada seorang ibu PNS pemda Serang yang sama-sama naik bis 5.30 ke merak setiap hari juga. Kemudian ada seorang bapak yang naik dari pintu tol cempaka putih dan turun di cilegon setiap pagi. Setiap senin pagi, ada rombongan pekerja yang bekerja di pabrik seputar Cikupa naik dari terminal dan turun di Cikupa, sepertinya mereka tipe pekerja yang pulang seminggu sekali ke jakarta. Karena hanya bertemu setiap senin saja. 

Dulu pernah ada seorang ibu yang naik dari pulogadung n turun di cikupa. Ibu ini sudah agak berumur dan galak. Dalam arti dia itu suka protes kalo ada yang gak beres di bis. Kalo bis kelamaan ngetem di slipi dia yang provakasi penumpang lain untuk protes ke supir. Terus kalo ada penumpang yang berani ngerokok di bis AC, dia yang negur walau si penumpang duduk cukup jauh dari dia. 

Tadinya aku sengaja sering duduk di sebelah dia, tapi lama-lama keganggu juga dengan kecerewetan si ibu, karena semua hal selalu diprotes oleh beliau. Puncaknya waktu aku tertidur dan tanpa sengaja bersandar ke dia, dia dengan kasar bangunin aku dan menyuruh aku untuk jangan tidur di bis...lah...kok tega amat.... Disuruh melotot sampai merak??? yang bener aja...

Tipe supir bis Merak-Pulogadung juga beda-beda. Kalo Arimbi, supir n keneknya masih muda dan hm hm... rada lumayan. Kalo Primajasa, semuanya berasal dari etnis sunda, Asli Prima n Armada Jaya Perkasa bervariasi mulai dari tua banget sampai muda awal 20an. Kenek wanita dijumpai di Arimbi n Armada. 

Ada satu supir di Armada JP yang jadi favoritku, sudah agak berumur, nyetirnya enak, jarang ngetem dan ramah sekali. Ramah disini sering mengajak ngobrol penumpang yang duduk paling depan. Yang menakjubkan dia itu kuat ngobrol 3 jam lebih mulai dari berangkat sampai tiba di tujuan tanpa henti!!!! Sesekali kalo pengen ngobrol sih gak apa-apa ketemu dia, tapi kalo lagi males atau ngantuk dan pengen tidur.... sengaja duduk di bangku belakang kalo naik bis si bapak ini. Topik favoritnya adalah istri-istrinya. Yaps... dia punya 2 istri. Satu di pulogadung, satu di merak. 

Punya dua istri merupakan fenomena umum bagi supir bis dan kenek bis AKAP. Mungkin karena tugas mereka yang terkadang harus tidur di jakarta, kadang harus tidur di Merak. Ada yang cerdik, begitu nikah sang istri dikontrakkan rumah dan dibikinkan warung. Minimal penghasilan dari warung bisa untuk makan sehari-hari si istri plus anak (kalo ada). Tapi ada juga yang pusing memikirkan kebutuhan para istri ini, karena tidak pandai mengatur penghasilan yang didapat.

Kalo pengen aman tentram di jalan harus punya kenalan kenek. Karena merekalah yang wara wiri di bis mengawasi penumpang. Tapi terlalu akrab harus dihindari juga deh. Suatu hari saat berangkat sore untuk piket malam, ngobrol ngalor ngidul sama si kenek (kebetulan rada lumayan tampangnya), eh menjelang merak tiba-tiba si akang ngomong gini..."...neng (halah setua gini dipanggil eneng??).... ntar sampai di merak makan malam dulu yok ama abang....".... gedubrak!!!!! Gak enak kan langsung nolak, karena besok-besok pasti ketemu lagi, kujawab dengan muka polos menggoda....."Waduh bang, bukannya gak pengen, tapi kalo malam saya gak makan...maklum diet!"..... padahal perut keruyukan minta diisi.... Besok-besoknya ketemu lagi, sengaja gak ngajak ngobrol, pura-pura tidur sampai tujuan. Si abang dengan melasnya bilang, "Capek ya neng ... dari tadi kok tidur terus..." hahahaha...maaf bang ...daripada dimarahin ama suami karena punya affair ama kenek ......

Dulu waktu awal pulang pergi ke merak, seperti biasa kalau mau pergi rada dandan dikit. Dalam arti, sisiran, pake bedak, sedikit lipstik. Tapi gak tau deh kenapa, beberapa kali jadi sasaran godaan orang iseng. Mulai dari sekedar ngajak makan sampai yang paling parah pernah diraba-raba pahanya sama bapak-bapak yang gak jelas!!!

Ceritanya, berangkat piket pagi, duduk di bangku 3 nomor dua dari depan. Aku duduk di tengah dan sebelah kanan kiriku bapak-bapak. Seperti biasa aku tidur, menjelang karawaci kok rasanya ada yang aneh, ternyata si bapak di sebelah kiri sedang ngelus-ngelus pahaku gak jelas sambil terengah-engah!!!! Wadoh..... langsung aku ngomong dengan suara keras..."Pak, tolong ya tangannya dipindah!!!!".... sampai supir dan kenek di depan nengok ke belakang. Si Bapak tentu saja malu dan langsung pura-pura tidur. Terus begitu bis agak lengang aku langsung pindah duduk. 

Sejak itu kalo berangkat kantor, aku cuma pake pelembab, gak bedakan apalagi lisptik, terkadang gak sisiran. Rambut diikat ke atas. Kalo pulang selalu pake seragam, gak ganti baju dulu. Karena terkadang sampai jakarta jam 22.00an jadi antisipasi kalo ada yang iseng. Terus sekarang ini juga udah jarang ngajak ngobrol orang lain mending baca buku atau tidur atau FB-an.

Ada kebiasaan para kenek yang terkadang agak nyebelin. Selepas karawaci mereka sengaja membangunkan penumpang yang tidur untuk menagih ongkos. Padahal jelas-jelas ongkos sudah ditagih di awal naik. Ternyata ini sengaja dilakukan, karena banyak kasus, penumpang pingsan atau malah meninggal di bis. Terakhir sekitar 4 bulan lalu, kenek primajasa cerita kalo tadi pagi ada penumpang meninggal di bisnya. Si penumpang naik dari rambutan dan langsung tidur. Menjelang Karawaci, kenek berusaha membangunkan tapi si bapak gak bangun juga dan ternyata sudah meninggal. 

Kasus pingsan atau diracuni orang jahat juga sering terjadi pada penumpang terutama menjelang atau sesudah lebaran. Penumpang ditawari minuman yang sudah diberi obat tidur oleh orang yang berniat jahat. Begitu si penumpang tidur, harta bendanya langsung dikuras dan si penjahat langsung turun. Ada kasus penumpang gak juga terbangun sampai di merak dan dilarikan polisi ke rumah sakit. Katanya baru sadar 2 hari kemudian, mungkin karena saking kuatnya obat tidur yang diberikan. 

Pengamen punya beragam cara untuk menarik perhatian penumpang, mulai dengan gitar biasa sampai gitar plus biola! Kalo suaranya bagus dan maen musiknya juga pas, gak segan ngasih uang. Tapi kalo sekedarnya, hanya tepuk tangan atau pake krincingan tutup botol agak malas juga ngasihnya.

Seperti ada aturan tak tertulis, bahwa pengamen itu hanya dari pulogadung sampai kebun jeruk. Atau dari serang sampai merak dan sebaliknya. Kebun jeruk - Serang itu daerah bebas dari pengamen. Tapi ini tidak berlaku untuk pengasong terutama pengasong yang jual buah-buahan. Mulai dari jeruk, salak sampai apel. Mereka malah beroperasi dari kebun jeruk sampai serang. Cara jual tukang buah ini unik, dengan cara lelang. Misalnya untuk tahap awal 20 buah salah dijual 10 rb rupiah... kalo gak ada yang mau meningkat jadi 25 buah per 10rb rupiah. Meningkat terus hingga akhirnya bisa 50 buah untuk 10rb rupiah. Kalau tidak tahu, biasanya ada aja penumpang yang langsung membeli di angka tertentu yang dianggap murah karena si penjual bilang ini angka terakhir. Tapi tentu saja untuk penumpang yang sudah tau pasti akan menunggu hingga harga obral.

Mengamati penumpang lain juga merupakan kegiatan yang mengasyikkan. Sejak hp semakin murah, sebagian besar penumpang bergaya memakai earphone untuk mendengarkan musik atau bertelepon. Tapi ada juga yang senangnya memakai speakerphone untuk menerima telepon. Bayangkan ber speaker phone ria di tengah bis yang ramai! Sudah pasti penumpang sekitarnya mendengar dengan jelas apa yang diperbincangkan.

Ada satu kejadian lucu. Suatu pagi, ada seorang pemuda yang kutaksir berumur 20 awal. Dari pulogadung dia sudah menelpon seseorang yang sepertinya cewek yang lagi didekatinya menggunakan speaker phone. Aku yang duduk tepat di sebelahnya tentu saja mendengar seluruh rayuan yang dilontarkan. Menjelang slipi, dia menelpon cewek lain, dan ..... ternyata dia dia juga sedang mendekati cewek ini.... selepas karawaci, dia menelpon lagi cewek yang lain..... tau gak pola rayuannya ternyata sama untuk ketiga cewek ini.... mulai dari pembukaan sampai penutupan....!!!! Yang mengherankan, jawaban yang dilontarkan ketiga cewek ini untuk setiap tahapan rayuan ternyata hampir sama!!! Huahahahaha.... berarti pola rayuan itu memang oke ...sayang gak bisa direkam .... 

Hmmmm sekian untuk bagian tiga ... terima kasih telah membaca dan memberi komentar... saran dan ide sangat diharapkan.. 












0 komentar:

Post a Comment