Breaking News

31 January, 2012

Sikuncung Shyshycat: surat Warsini buat Supeno (2)


Den Haag, 26 mei 2008

Kpd. Mas Supeno
Di tempat



Dengan hormat


Mas Peno, tulip bermekaran!

Aku mengunjungi Keukenhof, kota yang penuh dengan tulip.
Setiap pagi ada seikat besar depan pintu kamar hotelku yang menghadap ke taman.
Seikat besar tulip untuk kupeluk.
Ditengahnya mesti sebuah kertas kecil bertuliskan "selamat pagi nona asia'ku nan eksotik", tulisan tangan Erik.

Mas Peno, sampean sebal ga kalau selalu kusebutkan nama Erik di suratku?.
Ah, ngapain aku tanya itu sama sampean. Aku ga peduli!
Aku ga peduli sampean sebal apa ngga.
Aku ga peduli sekarang, sama halnya dengan sampean yg ga peduli sama aku dulu.
Erik! Erik! Erik! Erik! Erik!.
Aku cinta Erik! Aku cinta Erik!
ILU, IMU, INU Erik!!!!

Mas Peno! Aku harus bagaimana lagi biar sampean senang??.
Jangankan senang, bikin sampean marah saja aku bingung setengah mati!.
Ahhhh! Aku sebal kenapa ada makhluk seperti sampean! Yang ga pernah ketawa, ga juga marah.

Cuma sama monyet aja sampean ketawa, Mas.

Terus apa aku mesti kayak monyet dulu biar sampean ketawa sama aku?!.

Eh, masih ingat yang sampean bilang waktu akhirnya aku menangis meraung-raung mengemis-ngemis cinta dari sampean?.
Kamu cuma bilang "cintaku tersembunyi, dek..".

Aaaaah, PRET!

Sampean memang lelaki yang ga bertanggung jawab!. 
Kalau dulu dibawah pohon jambu aer waktu kau nyatakan cintamu sudah kutahu itu, bahwa cintamu tersembunyi, buat apa aku mau jd pacar sampean!
Harusnya kubiarkan saja yang tersembunyi itu tetap tersimpan, layu, lalu busuk.

Apa?!.. Apa?!.. sampean ketawa kan baca suratku?!.
Baguslah, Aku lebih baik jadi monyet daripada jadi orang yang ga sampean anggap ada!.

Sudah dulu ya. Aku mau makan malam pake lilin sama Erik sayang...

Eriiiiik!! ILU IMU INU!!!!!!



-Warsini-