Breaking News

01 February, 2012

Puisi itu apa?





Sekedar Share dari yang saya dapat dari browsing. Maaf kepanjangan. Ini dari berbagai sumber, kalau ada yang keliru, mohon di perbaiki. Terimakasih.

Puisi adalah sebuah bentuk karya sastra singkat untuk menuangkan apa yang ada di pikiran kita, apa yang ada di hati kita, dan apa yang ada di jiwa kita, atau atau peristiwa yang diamati,dihayati,atau dialami penulisnya. Dikatakan singkat karena puisi adalah bentuk karya sastra yang paling pendek jika dibandingkan cerpen atau novel.
Berbagai pengertian puisi:
Samuel Taylor Coleridge
Puisi adalah kata-kata terbaik dalam susunan terbaik.
Edgar Allan Poe
Puisi adalah adalah ciptaan tentang sesuatu keindahan dalam bentuk berirama. Citarasa adalah unsur yang diutamakan. Hubungan dengan budaya intelek atau dengan suara hati hanya merupakan hubungan yang selintas. Jika bukan secara kebetulan, ia tidak akan mengena langsung dengan fungsi utamanya atau dengan kebenaran.
Andrew Bradley
Puisi adalah terdiri daripada rangkaian pengalaman tentang bunyi, image, pemikiran dan emosi-yang kita alami sewaktu kita membacanya dengan cara sepuitis mungkin.
H. B. Jassin
Puisi merupakan pengucapan dengan perasaan yang didalamnya mengandung pikiran-pikiran dan tanggapan-tanggapan
Baha Zain
Puisi tidak berbicara segalanya dan tidak kepada semua. Ia adalah pengucapan suatu fragmen pengalaman dari suatu keseluruhan seorang seniman.
A. Samad Said
Puisi pada hakikatnya adalah satu pernyataan perasaan dan pandangan hidup seorang penyair yang memandang sesuatu peristiwa alam dengan ketajaman perasaannya. Perasaan yang tajam inilah yang menggetar rasa hatinya, yang menimbulkan semacam gerak dalam daya rasanya. Lalu ketajaman tanggapan ini berpadu dengan sikap hidupnya mengalir melalui bahasa, menjadilah ia sebuah puisi, satu pengucapan seorang penyair.
Menurut Wikipedia
"Puisi (dari bahasa Yunani kuno: ποιέω/ποι (poiéo/poió) = I create) adalah seni tertulis di mana bahasa digunakan untuk kualitas estetiknya untuk tambahan, atau selain arti semantiknya.

Penekanan pada segi estetik suatu bahasa dan penggunaan sengaja pengulangan, meter dan rima adalah yang membedakan puisi dari prosa.
Bentuk Puisi Lama
Puisi adalah bentuk karangan yang terkikat oleh rima, ritma, ataupun jumlah baris serta ditandai oleh bahasa yang padat. Menurut zamannya, puisi dibedakan atas puisi lama dan puisi baru.
 PUISI LAMA
Puisi lama adalah puisi yang terikat oleh aturan-aturan. Aturan- aturan itu antara lain :
- Jumlah kata dalam 1 baris
- Jumlah baris dalam 1 bait
- Persajakan (rima)
- Banyak suku kata tiap baris
- Irama
1. Ciri-ciri Puisi Lama
Ciri puisi lama:
a) Merupakan puisi rakyat yang tak dikenal nama pengarangnya
b) Disampaikan lewat mulut ke mulut, jadi merupakan sastra lisan
c) Sangat terikat oleh aturan-aturan seperti jumlah baris tiap bait, jumlah suku kata maupun rima
2. Jenis Puisi Lama
Yang termasuk puisi lama adalah
a) Mantra adalah ucapan-ucapan yang dianggap memiliki kekuatan gaib
b) Pantun adalah puisi yang bercirikan bersajak a-b-a-b, tiap bait 4 baris, tiap baris terdiri dari 8-12 suku kata, 2 baris awal sebagai sampiran,  2 baris berikutnya sebagai isi. Pembagian pantun menurut isinya terdiri dari pantun anak, muda-mudi, agama/nasihat, teka-teki, jenaka
c) Karmina adalah pantun kilat seperti pantun tetapi pendek
d) Seloka adalah pantun berkait
e) Gurindam adalah puisi yang berdirikan tiap bait 2 baris, bersajak a-a-a-a, berisi nasihat
f) Syair adalah puisi yang bersumber dari Arab dengan ciri tiap bait 4 baris, bersajak a-a-a-a, berisi nasihat atau cerita
g) Talibun adalah pantun genap yang tiap bait terdiri dari 6, 8, ataupun 10 baris


PUISI BARU
Puisi baru bentuknya lebih bebas daripada puisi lama baik dalam segi jumlah baris, suku kata, maupun rima.
1. Ciri-ciri Puisi Baru
a) Bentuknya rapi, simetris;
b) Mempunyai persajakan akhir (yang teratur);
c) Banyak mempergunakan pola sajak pantun dan syair meskipun ada pola yang lain;
d) Sebagian besar puisi empat seuntai;
e) Tiap-tiap barisnya atas sebuah gatra (kesatuan sintaksis)
f) Tiap gatranya terdiri atas dua kata (sebagian besar) : 4-5 suku kata.
2. Jenis-jenis Puisi Baru
Menurut isinya, puisi dibedakan atas :
a) Balada adalah puisi berisi kisah/cerita
b) Himne adalah puisi pujaan untuk Tuhan, tanah air, atau pahlawan
c) Ode adalah puisi sanjungan untuk orang yang berjasa
d) Epigram adalah puisi yang berisi tuntunan/ajaran hidup
e) Romance adalah puisi yang berisi luapan perasaan cinta kasih
f) Elegi adalah puisi yang berisi ratap tangis/kesedihan
g) Satire adalah puisi yang berisi sindiran/kritik
Sedangkan macam-macam puisi baru dilihat dari bentuknya antara lain:
a) Distikon
b) Terzina
c) Quatrain
d) Quint
e) Sektet
f) Septime
g) Oktaf/Stanza
h) Soneta

Sedangkan Puisi Modern
Puisi Mbeling
Dalam bahasa Jawa, kita mengenal kata urakan yang artinya nakal dan suka memberontak terhadap kemapanan. Mbeling mempunyai arti kurang lebih sama, tetapi berbeda sedikit. Kata “urakan” mengandung unsur seenaknya, sedangkan “mbeling” mengandung unsur kecerdasan dan tanggung jawab. Puisi Mbeling dipopulerkan oleh Remy Sylado tahun 70-an. Yang didobrak oleh puisi Mbeling adalah aturan bahwa bahasa puisi itu harus “begini” dan “begitu”. Jadi, pendeknya, puisi Mbeling tidak membedakan major art dan minor art.

Contoh puisi Mbeling:

    DI BLOK APA?
    Oleh: Remy Sylado

    Kalau
    Chairil Anwar
    Binatang jalang
    Di blok apa
    Tempatnya
    Di Ragunan

Puisi Naratif

Puisi naratif adalah puisi yang seolah-olah bercerita tentang suatu kisah. Bisa kisah hidup penyair atau kisah yang berdiri sendiri. Ada puisi naratif yang sederhana, sugestif, bahkan kompleks.

Contoh puisi naratif:

    Aku adalah apa yang kupilih

    Aku teringat adagium ‘aku adalah yang aku makan’atau ‘aku menjadi apa yang kupikirkan’
    yang sebenarnya aku memilih yang kumakan dan kupikir maka aku lebih menyukai perkataanku ini ‘aku adalah apa yang kupilih’

    Aku teringat betul kala itu kutonton ‘little house on the prairie’ bukannya ‘si unyil’
    kubaca ‘hello’ bukannya ‘hai’ dan sekarang aku tahu aku telah jauh hari memilih hidupku.

    Aku pun teringat,sangat kuingat, saat aku memutuskan pulang dari perantauanku mengadu nasib di Sumbawa, meski baru sebentar saja disana, malah belum sempat mengirimkan lamaran ke New Mount, karena sebelumnya, di kapal aku mendengar Iwan Fals menyanyikan lagu yang menantang pendirianku ‘selamat jalan kawan, semoga kau benar’ aku memilih pulang

    Aku tak melupakan, tak akan lupa, seketika kakiku tiba di rumah, segera setelahnya aku terima jadwal mengajar, dan aku memilih menerimanya.

    Aku teringat, masih teringat, haru biru perjuanganku memilih pendamping hidupku,
    aku tak mungkin lupa, ketika aku memilih menyerahkan anak laki pertamaku, usia dua bulan, ke dokter-dokter bedah otak.

    Aku masih ingat, masih terus ingat, doaku kepada Allah untuk mengijinkanku merawatnya kembali, apapun yang terjadi
    Aku teringat dan terus terus terus ingat aku telah memilih, aku mengakui bahwa aku memilih dan bukan berdiam, aku telah menjadi apa yang kupilih dan bukan menyerah menyalahkan takdir.

    Aku teringat, tak mungkin lupa, yang kupilih

    Melbourne, 20 April 2009

Puisi Konkret

Menurut X.J Kennedy, puisi konkret adalah puisi yang bersifat visual, jadi puisi yang bisa dinikmati dengan keindahan sudut pandang (poems for the eye). Kalau di Indonesia, kita bisa melihat contoh puisi konkret dari puisi-puisinya Sutardji Calzoum Bachri.

Contoh puisi konkret

    t
    ttt
    rrrrr
    rrrrrrr
    eeeeeeeee
    ???

Karya Joyce Klimer di atas itu maksudnya adalah kata “tree” (pohon). Namun, kata “tree” tidak tergamabarkan dalam kata itu sendiri. Justru, kata “tree” lebih tergambarkan dalam bentuk visualnya yang berbentuk sepeti pohon.

Puisi Gelap

Puisi gelap adalah puisi yang mempunyai terlalu banyak diksi dan majas sehingga sangat sulit diinterpretasikan. Menurut Sam Haidy, membaca puisi gelap harus dengan referensi dan analisis yang cukup sehingga tidak menimbulkan mis-interpretasi. Biasanya puisi gelap ini ditulis oleh penyair senior yang ingin bereksperimen dengan gaya penulisan non-konvensional sehingga sulit dipahami atau penulis pemula yang karena belum ahli sehingga menimbulkan makna ambigu.

1 komentar:

Xiang Nan said...

When I took possession of the Rolex Submariner,a couple things jumped out at me. First, and this is always nice to find, it had its original Origina Replica Breitling Twinlock crown (Triplocks came later at around the 3M serial number). So many 1:1 Replica Rolex Watches have lost their original crowns to Triplocks along the way,In a weird twist of irony, the Omega Watches Robert-Jan wrote about from this year’s Baselworld contained a Cyclops for the first time in its history. Hermes handbags , in its self-pronounced desire to push innovation, claimed that it was the first time it was able to produce such a deeply rated Tag Heuer Watches with a Cyclops.


Post a Comment