Breaking News

23 January, 2012

Masa Kalah Sama Nyamuuk??


Curhat sore ...:)
*****
       Pernah nggak ngerasa hidup ini begitu membosankan?  Jenuh dengan semua rutinitas? Merasa hidup kita gak ada artinya?  So flat …,  gak sesuatu banget J.   Aku pernah dan sedang mengalami itu.  Tapi, semua itu berubah gara-gara nyamuk.  Nyamuk?  Ya, nyamuk, makhluk kecil tukang begadang yang kerjanya nguing-nguing di kuping.  Nyamuk yang  bikin Nail selalu jadi sasaran empuknya sebagai menu makan malam hehehe.

       Tadi malam sebelum tidur, seperti biasa Nail minta ditemenin Ayah dan Bunda.  Ritual sebelum tidur untuk Nail adalah digarukin Ayah, dan pegang jempol Bunda.  Kebiasaan terakhir itu, karena Bunda punya jempol yang ada isinya, alias buntet hihihi …. Ternyata malam itu kaki Nail gatal-gatal.  Bentol bekas gigitan nyamuk jadi tanda bahwa nyamuk sudah berpesta  di kakinya. 

       “Gatel banget nda …, nyamuknya nakal, gigit Nail terus,”rengeknya.
       “Padahal, tadi udah  Ayah semprot, ternyata cuman pingsan,”jawab Ayahnya. “Nyamuk itu hidupnya cuma tujuh hari loo …,”lanjutnya.
       “Itu pun kalau belum kena tepuk, atau kena semprot Ba***n,”kataku.  “Kasian ya …, hidupnya  cuma untuk mati, ngapain ya dilahirkan, tujuh hari kemudian mati?”
       “Ya, pasti ada manfaatnya.  Tuh …, banyak tenaga kerja di pabrik obat nyamuk. Bayangin kalau nyamuk dihilangkan dari muka bumi, berapa ribu orang kehilangan pekerjaan,”jawab suamiku ringan.  “Hidupnya  cuma tujuh hari aja dah banyak manfaatnya.”

       Hmm …, jawaban suamiku yang ringan itu kubalas dengan tawa.  Tapi, sebenarnya di dalam hati aku merasakan sentilan.  Aku berpikir, nyamuk aja yang diciptakan Allah hanya untuk hidup selama tujuh hari, bisa memberi manfaat untuk manusia.  Aku?  Sudah 40 tahun diberi kesempatan hidup, dan maunya sih masih akan diberi hidup merasa bosan? Sungguh ter …la … lu ….

       Pelajaran dari nyamuk malam ini membuatku sadar.  Hidup pasti bermanfaat sekecil apa pun itu.  Allah tidak akan menciptakan sesuatu di bumi ini dengan sia-sia.  Sekecil apa pun yang kita lakukan, tak akan sia-sia di mata Allah.  Jadi, kenapa harus merasa gak berarti? Life is so short,  semangat aja deh untuk membuatnya bermanfaat.  Masa kalah sama nyamuuk???

0 komentar:

Post a Comment