Breaking News

25 January, 2012

IIDN dan Ramuan: Cinta, Sakit Perut, Diare, Maag yang Ampuh


By Dhia Nisa
Pengen nulis gaya Archa Bella :), bisa nda yaaaa… ^_*

       Asli kemarin pagi, 6 Juli 2011, ni perut tiba-tiba berontak. Cacing-cacing pada demo kali ya. Demo kebanjiran. Hehehe… Pasalnya virus diare sedang mewabah kediaman mereka. Dinding usus serasa ditinju-tinju.  Nyeri bergelombang bak kapal diterjang ombak. Kalau ombaknya deras, nyerinya begitu juga. Aaaiiihhhh… aku cuma bisa meringis, kalau sudah begitu. Belum lagi mesti bolak-balik ke kamar yang bentuknya kecil, alias toilet.

       Panik? Dikiiiiiit. Malah mbayuku yang sempat panik semalam. Hehehe terima kasih mbayu Harlis Setyowati sudah ngerokin jarak jauh. Ugghh… mantep. Manjur, apalagi dengan bumbu cintanya. Peluuuukkkk…

       Nda ada ruginya sedikitpun terdampar di grup IIDN ini, suer, bener, sumpe deh hehehe archa banget deh yang itu. Soal kelebihan ini, masing-masing pribadi sudah pada tahu dan merasakan lah, bagaimana sensasinya bergaul dengan emak-emak. J Nah kali ini aku mengupas sisi lain dari gaul dengan emak-emak IIDN, yaitu tentang 4 Ramuan yang super duper maknyooosss kata pak Bondan. Kapan-kapan undang pak Bondan nyicipin resepnya emak-emak di sini, enak nda enak pasti bakal dibilang maknyoosss hihihihi. Soalnya itu bapak pernah bilang disebuah media, kalau nda semua makanan yang dicicipinya itu maknyos. Makanya terkadang dia tambahkan kecap, saos, merica bubuk, garam atau apalah yang ada di meja makannya, biar masakan tersebut terasa maknyos :).

       Ups.. kembali ke jalan yang benar, soal 4 ramuan maknyos ala emak-emak IIDN se Indonesia. Begini ceritanya… *halah kaya cerita horor aja wkwkwkkk

Ramuan Cinta
       Waktu aku bilang, aku sedang sakit, treeeettttt serentetan doa mengalir dari emak-emak tercinta, berharap kesembuhanku. *sungkem pada emak-emak. Lebih-lebih sms-sms cinta mbayuku Harlis Setyowati, Subhanalloh ramuan cinta ini benar-benar membuatku termotivasi untuk sembuh sembuh dan sembuh. Lov u all. *Peluuuukkk peluuukkk Peluuukkkk

Ramuan Sakit Perut
       Sebelum aku tersungkur sakit, sulungku yang lebih dulu sakit perut. Usianya baru akan beranjak dari 6 ke 7 tahun bulan November nanti. Libetnya kalau anak kecil mengeluh sakit bagian dalam tubuhnya, tak juga aku berani memberikan obat kimia sembarangan. Walhasil, aku hunting ramuan tradisional apa yang bisa mengurangi rasa sakitnya. Minimal pada saat sakit di hari pertama. Pikirku kalau pertolongan pertama lewat ramuan tak sembuh juga, aku harus memboyongnya ke dokter praktek.

       Wuussshhh Alloh menuntunku pada ramuan: Bawang merah potong kecil-kecil + minyak kayu putih + minyak makan sedikit. Bawang merahnya diremes-remes diminyak tersebut. Ini resep kiriman UmmiMahabbah El-ahMead. Resep tersebut dimodifikasi lagi oleh saudariku Alfha Amelia Fahmi dengan menambahkan sedikit minyak tanah.

       Nah minyak-minyakan tersebut dibalurkan ke perut yang sakit, dipijitkan ke punggung (tulang belikat) dan tumit kaki.

       Hasilnya… jreeeeng… Hanif pun bisa tertidur dengan lelap. Alhamdulillah besoknya sakit perut berkurang.

Ramuan Diare
       Tiba giliranku yang jadi kelinci percobaan… halah lebay hehehe. Padahal ini ramuan sudah turun temurun dari jamannya mamaku punya ibu, ibunya punya ibu, ibunya punya ibu lagi, begitu seterusnya. Hehehe apa coba? Singkatnya nenek moyang kita lah.

       Ada beberapa resep diare nih yang terungkap dari kantong doraemonnya emak-emak.
1.                Kalau diare belum parah, bisa minum teh pahit sekali :).
2.                Pucuk daun jambu dibersihkan dikunyah dengan sedikit garam. (resep ampuhnya mbayu Harlis Setyowati).
3.                Pucuk daun jambu dihaluskan, diberi air matang sedikit, dicampur garam, minum. (resep ampuhnya Ummi Mahabbah El-ahMead).
4.                Pucuk daun jambu dihaluskan, diberi kunyit sedikit, disaring, minum airnya (resep neneknya anak-anak dirumah).
5.                Larutan kanji. Cara bikinnya: air dingin setengah gelas campur kanji, diaduk. bisa ditambah air panas dikit kalo udah larut. Tapi takut jadi kayak lem, amannya air dingin aja. Tambah gula jawa/pasir. Minum sebanyak-banyaknya. Kayak susu biasa aja kok. Itu mulesnya akan berkurang jauh, juga mencretnya (resep ampuh mbayu Mukti Amini Farid).
6.                Lolos seleksi antologi, menjadi ramuan ampuh diare ala Archa Bella. Hmmm... patut ditiru hehehe
       Nah yang sempat aku praktekin ramuan pucuk daun jambu. Dua kali minum saja, alhamdulillah diarenya mampet.

       Aku juga punya story menarik tentang pucuk daun jambu ini, like this:
       Keponakanku, usia 5 tahunan waktu itu pernah masuk rumah sakit gara-gara diare. Nginep di rumah sakit beken ala hotel bintang 5. Upss… belagunya aku ya, padahal nginjak kaki ke hotel bintang 5 aja nda pernah hihihihi… Eh pernah deng, sekali. Hampir nginjak, tapi gagal, gara-gara diusir sama tukang parkirnya. Weeekkksss… tengsin abis. Wkwkkkkk

       Yang pasti itu RS mewah deh, fasilitas canggih. Dua hari ngingap di sana, tapi belum juga menunjukkan tanda kesembuhan. Kasian kan anak sekecil itu jadi lemas gara-gara diare. Lantas si bapak tu anak yang notabene kakak kandungku, telpon ke aku minta mama bikinin ramuan tradisional. Eeeiiittt bukan ramuan madura lo hehehe…

       Alhamdulillah setelah minum itu ramuan tu anak seger waras. Masya Alloh. Padahal babenya udah bela-belain kucek tabungan ngebayar hotel sakit itu. Ramuan tradisonal emang emoy.

Ramuan Maag
       Nah ramuan maag dari emak gue, baru satu nemu, yaitu minum air rebusan daun salam. 10 lembar daun salam direbus dari 2 gelas jadi 1 gelas. (resep ampunya mbayu Mukti Amini Farid).

Sssttt… ada bonus ramuan nih…

Ramuan nambah stamina alias biar fit
       Madu + air masukkan dalam botol, dikocok-kocok, lantas diminum (resep ampuhnya Ummi Mahabbah el-ahMead).

       Minum madu + air putih dan habbatusaudah (resep ampunya mba Sri Emi).

       Saat nulis ini, Masya Alloh, bodyku sudah lumayan, meski belum fit bener, soalnya nafsu makannya masih kurang. Ssssttt… ada yang mo kirimin makanan nda? Ntar aku resensi deh di sini... hihihihi ngarep.

       Jadi kesimpulannya, alam kita kaya dengan rempah-rempah yang bermanfaat buat kesehatan kita. Kalau apotik hidup bisa bermanfaat dan aman, kenapa mesti minum obat kimia. Upsss… maaf… buat pelaku obat kimia, bukan menghakimi, tapi sebagai pengingat diri aku saja, soalnya… soalnya… aku pernah trauma dengan obat ini. Dua tahun yang lalu, aku sakit lumayan payah juga, diberi vitamin sama dokter. Aku minum, hasilnya sukses… ususku serasa mau putus. Masya Alloh. Belakangan aku baru tahu dari dokter lain yang aku ceritaain pasal traumaku ini, katanya kemungkinan kandungan zat besi di dalam vitamin itu terlalu besar, hingga menggerogoti ususku. Astaghfirullah…

       Seperti layaknya kemasan obat, diakhir kalimatnya pasti bertuliskan, “JIKA SAKIT MASIH BERLANJUT, SILAHKAN HUBUNGI DOKTER TERDEKAT.”   ^_*


0 komentar:

Post a Comment