Breaking News

25 January, 2012

Antara Merak dan Jakarta part Four


Note setahun lalu yang ingin dirilis lagi... 

Antara Merak dan Jakarta part Four
RAMADHAN EDITION

Ramadhan ini adalah ramadhan ke tujuh yang kulewatkan antara Merak-Jakarta. Banyak hal lucu dan unik seputaran puasa dan lebaran yang tercatat di hati dan ini beberapa di antaranya...

Buka Puasa
Buka puasa di dalam bis memiliki seni tersendiri. Yang seru, detik-detik menjelang berbuka. Sebis mendadak melihat jam  sambil memegang botol minuman lalu begitu Adzan berkumandang... kompak deh langsung jleguk-jleguk....! Beragam makanan pun dikeluarkan. Yang niat malah langsung buka nasi bungkus dan makan dengan lahapnya di antara guncangan bis.

Kalau sang supir dan kondektur juga berpuasa, mereka berbaik hati mencarkan saluran radio atau TV sehingga penumpang langsung tau kapan bila waktu buka telah tiba. Tapi harus hati-hati karena saluran TV yang disetel biasanya menyiarkan adzan berbuka waktu DKI Jakarta dan sekitarnya sedangkan posisi bis masih di wilayah Serang, maka harus menunggu hingga adzan selesai ditambah sekitar 2 menit barulah kita bisa berbuka. 

Terkadang sang kondektur berinisiatif teriak-teriak sambil berjalan dari depan ke belakang menyerukan bahwa waktu berbuka telah tiba. Yang ajaib, tiba-tiba penjual asongan berkeliaran pula menawarkan dagangannya. Spesial selama ramadhan biasanya mereka ikut di dalam bis dan menjajakan dagangannya saat magrib tiba. Padahal biasanya, pedagang asongan tidak diperbolehkan ikut hingga jauh. Paling banter sampai serang saja. 

Terkadang aku magriban di serang sambil menunggu bis Pulogadung. Dulu sering numpang shalat magrib di masjid Terminal Pakupatan Serang. Tahu sendirilah gimana kondisi Masjid di terminal. Kalo sekarang aku seringnya menunggu magrib di Masjid RS Sari Asih dekat pintul tol Serang Timur. Wah masjidnya bagus, bersih mana dapat tajil lagi. Jadi senang deh nunggu magrib disitu. Tapi berbuka disini gak bisa menikmati minum dan makan berlama-lama karena sang imam biasanya hanya sekedar minum setelah adzan kemudian langsung shalat magrib. Jadi kalo berbuka di situ, aku biasanya sudah wudhu dan sudah pake Mukena, berbuka hanya minum kemudian langsung shalat. 

Di awal ramadhan rata-rata penumpang plus supir dan kondektur berpuasa. Tidak ada asap rokok ... nikmat rasanya walau hanya naik bis non ac. Tapi menjelang lebaran, banyak penumpang juga supir / kondektur tidak berpuasa. Mungkin penumpang itu adalah penumpang yang menempuh perjalanan jauh dari sumatra ke jawa atau sebaliknya sehingga mereka memilih tidak berpuasa. 

Pernah dulu  waktu bis masih diperbolehkan masuk ke dalam kota Cilegon. Menjelang magrib, bis ngetem... lama sekali.... hingga magrib ...... gak jalan-jalan, ada kali 30 menitan... supir dan kenek gak keliatan. Kucari-cari... ealah... mereka sedang asyiknya makan dan minum di warteg pinggir jalan... !!! huh kenapa gak ngajak-ngajak sih...!!!

Penumpang dan Bawaannya
Menjelang lebaran, bawaaan penumpang yang seabrek-abrek mulai deh memenuhi bis. Terutama kardus-kardus dalam berbagai ukuran.. mulai dari ukuran kardus mie hingga kardus segede gaban bekas TV!! Kenapa ya orang kita itu suka banget bawa kardus??? Kalo gak bawa kardus buat mudik rasanya kurang afdal kali ya hahahaha.

Penumpang juga bervariasi mulai dari nenek-nenek uzur didampingi cucunya hingga bayi merah yang menangis kepanasan. Suara anak-anak berteriak-teriak di bis jamak terdengar... jadi walaupun tidak pernah merasakan rasanya mudik bersama keluarga pakai bis... selama musim mudik lebaran mau gak mau merasakan juga. Bedanya mereka mudik dengan baju baru .. aku mah tetap dengan seragam karantina !!! hahahaha maklum pulang kantor.

Terkadang karena masih pakai seragam lengkap, sering disangka polisi yang ngawal bis... emang aku ada tampang jadi polisi yah?? *liat-liat kaca* .... hmmm kayaknya gak deh... Untung belum pernah kejadian, disuruh nangkap copet di bis ... hehehe.... 

Bicara soal baju baru. Memang hebat kalo orang kita mudik. Walau tau bakalan panas-panas berdesakan di bis, menempuh perjalanan jauh dan panjang lagi... penampilan mah harus tetap keren... !! Sering tuh ngeliat cowok pake jaket kulit yang keliatan banget kalo masih baru, naik bis non ac ... tapi tetep keukeuh gak ngelepas jaketnya. Padahal keringat sudah mengalir deras kayak sungai di sekujur tubuh. Atau mbak-mbak korban mode, yang pake tank top tapi lupa nyukur bulu ketek *yaiks* ... plus celana ketat dengan dalaman warna-warni mencuat... Menurutku pribadi pake celana terlalu ketat dalam perjalanan panjang pasti gak nyaman.. tapi mungkin biar keliatan modis kali ya... biar gak nyaman yang penting gaya .... .

Belum lagi handphone berbagai merk sengaja terlihat nyembul di kantong baju atau celana. Rata-rata masih mulus, mungkin baru beli buat pamer di kampung hihihihihi. Yang trend sekarang udah tentu HP qwerty mulai dari blackberry beneran sampai blackberry jadi-jadian..... atau tas dengan merk terkenal (palsu tentu saja) masih mulus mengkilat disandang di bahu... Kenapa ya penampilan buat orang kita itu penting banget? Padahal bukan disitu letak esensi mudik lebaran.

Selama ramadhan, aku lebih jaim menanggapi teman duduk di bis. Karena banyak kejadian pembiusan dan hipnotis di bis terutama jurusan  merak - pulogadung. Rasa curiga meningkat dua kali lipat apalagi kalo orangnya terlalu ramah. Menangkalnya ya mending tidur selama perjalanan sambil memegang tas erat-erat. 

Tuslah dan kenek 
Ramadhan tahun ini rasanya pengawasan dari pihak Dishub rada-rada kurang. Mulai dari awal puasa sering bersitegang dengan kenek karena mereka menaikkan tarif seenaknya. Tarif merak - pulogadung non AC yang biasanya 15rb mereka naikkan hingga 20 rb!!!! Huh... bikin naik darah.... !!! Belum tau ya aku siapa?? (emang siapa??? hehehe) Sengaja kukeraskan suara biar penumpang lain tau bahwa aku menolak bayar 20rb, aku bayar sesuai tarif 15 rb!! Kalo mereka bilang sudah aturannya begitu, kukeraskan suara hingga oktaf tertinggi ...".... aturannya siapa? Mana coba aturannya saya baca dulu. Kalo ada aturan ditempel dong biar yang laen pada tau!! Perlu saya laporkan ke Dishub ya anda minta tarif seenak udelnya???".... huh ... langsung deh para kenek itu mengkeret ... 

Mulai besok 3 September 2010 tarif tuslah berlaku, tapi kuliat belum ada tempelan tarif lebaran seperti tahun-tahun sebelumnya... huh makin bersiteganglah aku dengan kenek... sabar-sabar.... 

Gak rela rasanya mereka memperlakukan penumpang seenaknya seperti itu. Mau aja sih bayar 20rb untuk bis non AC tapi gak pake ngetem dan kecepatan harus lebih dari 60 km / jam. Lah udah bayar mahal, masih ngetem plus jalan kayak penganten sunat... pokoknya gak relalah... Yang kasihan kalo penumpangnya gak tau tarif sebenarnya... mangsa empuk tuh buat para supir dan kenek nakal. Terkadang bawaan kardus segede gaban itu mereka kenakan tarif juga. Semua berlomba-lomba mencari keuntungan dari para pemudik.

Menjelang H-5 dan H+7, kalo aku naik dari Serang sudah pasti gak dapat tempat duduk. Jadi berdirilah sampai pulogadung. Untungnya karena penuh penumpang, bisnya juga gak pake ngetem dan lelet. Terkadang hanya 1,5 jam kurang dari Serang sudah sampai Pulogadung. Begitu juga saat berangkat dari Pulogadung ke Merak, kurang dari 3 jam sudah sampai kantor. Padahal biasanya minimum 4 jam di jalan.

Demikian sedikit catatan selama ramadhan di jalan. Terima kasih untuk teman setia yang sudah membaca dan memberi koment di note ku ini... Selamat Iedul FItri 1431 H











0 komentar:

Post a Comment